Langsung ke konten utama

Pengertian, Manfaat dan Prinsip Internal Check Lengkap Serta Objeknya

Pengertian, Manfaat dan Prinsip Internal Check Lengkap Serta Objeknya


Pemeriksaan internal adalah pengaturan tugas anggota staf dari fungsi akuntansi sedemikian rupa sehingga pekerjaan yang dilakukan oleh seseorang secara otomatis diperiksa oleh orang lain.

Menurut pendapat Spicer dan Pegler, “Sistem pemeriksaan internal adalah pengaturan tugas staf, di mana tidak ada satu orang yang diizinkan untuk melakukan dan mencatat setiap aspek transaksi, sehingga tanpa kolusi antara dua orang atau lebih, penipuan diaktifkan dan pada saat yang sama kemungkinan kesalahan dikurangi seminimal mungkin. "

L.R. Dicksee mendefinisikan pemeriksaan internal sebagai “pengaturan rutinitas pembukuan sehingga kesalahan dan penipuan kemungkinan dapat dicegah atau ditemukan dengan pengoperasian pembukuan itu sendiri.”
 
Pemeriksaan internal berarti secara praktis audit internal berkelanjutan yang dilakukan oleh staf itu sendiri, yang dengannya pekerjaan masing-masing individu diperiksa secara independen oleh anggota staf yang lain.

Pemeriksaan internal telah ditetapkan oleh Institute of Chartered Accountants of England and Wales (ICAEW) sebagai; “Cek pada transaksi sehari-hari yang beroperasi terus menerus sebagai bagian dari sistem rutin, di mana pekerjaan satu orang terbukti secara independen atau sebagai pelengkap dari pekerjaan orang lain, objeknya adalah pencegahan atau deteksi dini kesalahan atau penipuan. ”

Pemeriksaan internal adalah proses berkelanjutan dan merupakan bagian dari rutinitas sehari-hari. Ini terkait dengan semua transaksi yang terjadi setiap hari. Pemeriksaan internal dicapai dengan alokasi tugas yang gratis dan dengan verifikasi independen atas pekerjaan satu orang oleh orang lain.

Tujuan Pemeriksaan Internal

Ada beberapa tujuan pemeriksaan internal. Mereka diberikan di bawah ini:
  • Untuk meminimalkan kemungkinan kesalahan, penipuan, dan penyimpangan.
  • Untuk mencegah penyalahgunaan uang dan barang.
  • Untuk mengalokasikan tugas dan tanggung jawab kepada setiap pegawai dalam organisasi.
  • Untuk memastikan pencatatan yang akurat dari semua transaksi bisnis.
  • Untuk meningkatkan efisiensi pegawai dalam organisasi.
  • Untuk melakukan pengaruh moral terhadap anggota staf.
  • Untuk menyiapkan akun akhir dengan mudah dan efisien.

Prinsip-prinsip Pemeriksaan Internal

Pemeriksaan internal didasarkan pada beberapa prinsip tertentu, yang tanpanya, pemeriksaan internal tidak ada gunanya. Prinsip-prinsip ini diberikan di bawah ini:
  • Proses tersebut harus dialokasikan di antara staf bisnis sesuai dengan tugas, tanggung jawab, dan hak sedemikian, tidak ada ruang untuk campur tangan.
  • Tidak ada satu orang pun yang memiliki kendali independen atas semua aspek penting dari bisnis.
  • Tugas di antara staf bisnis harus diubah dari waktu ke waktu sehingga tidak ada staf yang harus terlibat dalam pekerjaan tertentu untuk waktu yang lama.
  • Setiap anggota staf harus didorong untuk pergi cuti setidaknya sekali dalam setahun. Ini akan membantu dalam mendeteksi penipuan tersembunyi.
  • Sistem pemeriksaan internal yang efisien harus menyediakan pemeriksaan otomatis atas pekerjaan asisten oleh orang lain.
  • Pembagian kerja seharusnya tidak terlalu mahal.
  • Sistem keseimbangan diri harus selalu digunakan.
  • Kekuasaan finansial dan administrasi harus ditugaskan dengan sangat bijaksana kepada petugas yang berbeda.
  • Seseorang yang memiliki hak asuh fisik tidak boleh memiliki akses ke pembukuan.

Karakteristik Esensial Sistem Pemeriksaan Internal

Kualitas tertentu diperlukan untuk membuat sistem pemeriksaan internal lebih efektif dan efisien.

Kualitas tersebut dikenal sebagai fitur sistem pemeriksaan internal yang adalah sebagai berikut:

Divisi Kerja

Tidak seorang pun boleh memiliki hak untuk melakukan pekerjaan dari awal sampai akhir.

Misalnya - transaksi penjualan mungkin harus dipecah menjadi tampilan artikel oleh staf, persiapan faktur oleh yang lain, penerimaan uang tunai terhadap faktur oleh petugas ketiga, pengiriman artikel terhadap bukti faktur yang diterima oleh petugas lain, memeriksa pergerakan keluar artikel terhadap pesanan pengiriman oleh petugas dan sebagainya.

Di rumah bisnis besar, tugas khusus seperti itu meningkatkan kecepatan kerja dan secara otomatis memperkenalkan pemeriksaan internal.

Ketentuan Pemeriksaan

Suatu organisasi harus mengatur ketentuan tersebut sehingga pekerjaan dapat diperiksa oleh staf lain. Seorang petugas dapat memeriksa pekerjaan satu staf dengan mentransfer ke staf dan lagi.

Penggunaan Perangkat

Dalam dunia modem ini, berbagai perangkat dapat digunakan untuk melakukan berbagai fungsi seperti penggunaan mesin pencatat waktu, mesin penentuan upah, dll. Organisasi harus menggunakan mesin yang membantu mempermudah pemeriksaan internal.

Sistem self-balancing

Organisasi dapat menggunakan akun buku besar penyeimbang diri yang membantu mempermudah pekerjaan pemeriksaan internal. Efektivitasnya tergantung pada manajemennya.

Rotasi Pekerjaan

Petugas individu tidak diperbolehkan untuk menempati area operasi tertentu untuk waktu yang lama. Keakraban dan eksklusivitas dalam suatu posisi menawarkan seseorang fleksibilitas yang lebih besar untuk melakukan manipulasi dengan sistem.

Spesialisasi

Setiap staf mungkin tidak memiliki pengetahuan khusus seperti itu untuk memelihara akun dengan benar. Jadi, sebuah organisasi harus memberikan pelatihan untuk meningkatkan keterampilan mereka sehingga pemeriksaan internal dapat dibuat lebih efektif.

Kontrol

Ada lebih banyak kemungkinan penipuan di mana ada kontak langsung antara konsumen atau publik. Jadi, seorang manajer dapat mengawasi pekerjaan-pekerjaan itu sehingga sistem pemeriksaan internal dapat dibuat lebih efektif.

Tingkat Otoritas

Harus ada pemotongan tingkat wewenang yang jelas sesuai dengan sanksi untuk berbagai transaksi. Sepadan dengan otoritas yang diberikan, tanggung jawab harus diambil. Keberadaan tingkat otoritas menghasilkan tinjauan terhadap operasi bawahan.

Keuntungan dari Pemeriksaan Internal

Keuntungan utama dari pemeriksaan internal tercantum di bawah ini:

Pengaruh Moral pada Karyawan

Sistem pemeriksaan internal menempatkan pemeriksaan moral pada anggota staf dan memungkinkan mereka untuk belajar kejujuran, kerja keras, dan keterusterangan.

Penentuan Tanggung Jawab Karyawan

Sistem pemeriksaan internal menentukan tanggung jawab karyawan. Anggota staf dapat dianggap bertanggung jawab atas segala penyimpangan yang dilakukan olehnya.

Lebih Sedikit Kemungkinan Penipuan

Ada sedikit kemungkinan penipuan di bawah sistem pemeriksaan internal karena kesalahan dan penipuan dapat dideteksi pada tahap awal.

Peningkatan Efisiensi

Sistem pemeriksaan internal memastikan efisiensi dan kecepatan yang lebih besar karena pengaturan pemeriksaan internal didasarkan pada pembagian kerja.

Audit Menjadi Mudah

Sistem pemeriksaan internal memfasilitasi pekerjaan auditor untuk sebagian besar dengan memungkinkannya untuk menyampaikan pemeriksaan.

Akun Akhir Dapat Disiapkan

Dalam sistem pemeriksaan internal, Account Akun Laba Rugi ’dan Neraca disusun tanpa kehilangan waktu.

Catatan yang Benar dan Lengkap dari semua Transaksi

Sistem pemeriksaan internal juga dapat menghasilkan catatan yang benar dan lengkap dari semua transaksi pada setiap penyeimbangan pembukuan akun.

Deteksi Ketidakjujuran atau Ketidakteraturan

Ketidakjujuran atau ketidakberesan apa pun dalam kekhawatiran oleh anggota staf dapat dideteksi sebelum mereka mengalami komplikasi.

Memeriksa Tes Kemungkinan

Jika auditor menemukan sistem pipi internal memuaskan. Kemudian dengan mempertimbangkan, itu cacat atau titik lemah dia dapat mengambil bantuan pemeriksaan tes.

Kerugian dari Pemeriksaan Internal

Cacat atau titik lemah dari sistem pemeriksaan internal tercantum di bawah ini:

Mahal

Sistem Pemeriksaan Internal lebih mahal dan memakan waktu.

Kelambanan dalam Bekerja

Ini juga merupakan cacat serius dari sistem pemeriksaan internal. Auditor dapat menunjukkan kelambanan dalam pekerjaan. Dia dapat mengandalkan sistem pemeriksaan mata tertutup, yang dapat mempengaruhi kualitas pekerjaan audit.

Tidak Cocok untuk Kekhawatiran

Sistem pemeriksaan internal tidak cocok untuk masalah kecil karena mungkin tidak ekonomis dalam masalah kecil.

Pengelompokan antar Karyawan

Jika karyawan yang bersangkutan bergandengan tangan, mereka dapat membuat majikan tetap gelap dan dapat menyebabkan, banyak penyimpangan yang menentang deteksi apa pun darinya.

Kelompok ini di antara karyawan mungkin tidak sehat.

Postingan populer dari blog ini

Apa itu Purchase Order ? Apa itu Sales Order ? Definisi Serta Perbedaan Antara Pesanan Pembelian dan Pesanan Penjualan

Apa itu Purchase Order ? Apa itu Sales Order ? Definisi Serta Perbedaan Antara Pesanan Pembelian dan Pesanan Penjualan
Pesanan pembelian adalah dokumen komersial tertulis yang dikeluarkan oleh pembeli kepada penjual, yang terdiri dari jenis, harga, jumlah, kualitas, dan persyaratan barang yang akan dikirim.

Di sisi lain, pesanan penjualan adalah dokumen konfirmasi yang disiapkan oleh penjual dan dikirim ke pelanggan sebelum pengiriman barang tertentu, di tempat pelanggan.

Baik pesanan pembelian maupun pesanan penjualan menjadi mengikat, ketika pihak yang mengeluarkannya menerimanya. Sementara pesanan pembelian mengesahkan penjualan produk, pesanan penjualan mengkonfirmasi penjualan barang.

Kedua dokumen tersebut banyak digunakan oleh produsen, grosir, pemasok, dan pengecer, di seluruh dunia. Lihat artikel ini, ini menyajikan semua perbedaan penting antara pesanan pembelian dan pesanan penjualan.

Definisi Pesanan Pembelian (Purchase Order) Pesanan pembelian dapat dipahami sebagai perm…

So, What Is Success ??? Mengupas Rahasia Kunci Sukses Dalam Bidang Bisnis !!!

So, What Is Success ??? Mengupas Rahasia Kunci Sukses Dalam Bidang Bisnis !!!

What does success mean to you?”

Semua orang pasti ingin berada di titik ini dalam bidang apapun tak terkecuali dalam bidang bisnis. Apa sih sebenarnya sukses itu ??? Pencapaian suatu tujuan yang sesuai dengan harapan "GOAL" di bidang bisnis yang di jalani saat ini.
Akan tetapi tidak semua orang sependapat, kalau sukses itu di ukur dengan nilai materi dan kekayaan saja. Mungkin bisa menempatkan dirinya menjadi seorang yang bisa membahagiakan dan bermanfaat untuk orang lain juga merupakan sebuah kesuksesan.
Banyak hal yang harus dilakukan untuk pembuktian dan pencapaian sebuah "GOAL" seperti yang di inginkan.
Kemampuan untuk berpikir, menganalisis, dan memutuskan adalah faktor penentu utama dari profitabilitas. Untuk membantu mempertajam kemampuan ini, beberapa prinsip utama untuk kesuksesan bisnis yang relevan dan penting di setiap tahap kehidupan bisnis. 
Apa saja kuncinya ???
YUK !!! Kunc…

Apa Itu WEBINAR ??? [ Mengenal Lebih Dalam WEBINAR ] Serta Manfaatnya

Apa Itu WEBINAR ??? [ Mengenal Lebih Dalam WEBINAR ] Serta Manfaatnya !!!
Teknologi On-linesaat ini merupakan cara yang paling efektif untuk dapat mengambil manfaat dari berbagai cara mengembangkan bisnis Anda melalui media digital elektronik. Salah satu caranya adalah dengan menggunakan fasilitas webinar untuk dapat memesan atau memperkenalkan bisnis Anda untuk dapat pelanggan.
Istilah webinar merupakan gabungan dua kata yaitu web dan seminar. Dengan demikian Webinar juga dapat diartikan : teknologi yang memungkinkan konsumen mengadakan seminar, acara diskusi, diskusi serta rutinitas lainnya yang dilakukan secara online atau mungkin menggunakan internet tanpa harus berhadapan langsung. 
Mekanisme webinar adalah dengan menggunakan teknologi panggilan video sehingga orang dapat menikmatinya di internet. Dalam webinar, kegiatan dapat berakhir dengan menggunakan beberapa program seperti Google Hang-out, Facebook Live, Instagram Reside dan aplikasi lain yang dapat digunakan.
Cara Kerja Webi…