Langsung ke konten utama

Komponen Struktur, Akuntansi Dan Kontrol Administrasi Internal Control

Komponen Struktur, Akuntansi Dan Kontrol Administrasi Internal Control

Komponen Struktur, Akuntansi Dan Kontrol Administrasi Internal Control

Area kontrol internal tersebar di bidang akuntansi dan non-akuntansi. Kontrol internal, sebagaimana diterapkan pada sistem akuntansi, menyiratkan kontrol atas sistem akuntansi untuk mencapai tujuan berikut:
  • Melakukan transaksi akuntansi yang efisien dan teratur.
  • Melindungi aset sesuai dengan kebijakan manajemen.
  • Pencegahan kesalahan, deteksi kesalahan.
  • Pencegahan penipuan, deteksi penipuan.
  • Memastikan akurasi, kelengkapan, keandalan, dan persiapan data akuntansi yang tepat waktu.
  • Di sisi lain, kontrol administratif berupaya mencapai tujuan manajemen yang tidak efisien dan tertib melakukan transaksi, di area non-akuntansi.
Itu. berupaya memastikan kepatuhan terhadap kebijakan manajemen di berbagai bidang operasi bisnis.

Misalnya, dalam sistem manufaktur perusahaan bisnis, kontrol internal dapat dibuat untuk memastikan kepatuhan kebijakan manajemen untuk menjaga kualitas (kontrol kualitas) aset (kontrol atas pemborosan, kontrol ABC atas bahan baku) pencegahan kesalahan (pemantauan metode produksi, program perawatan untuk mesin), pencegahan penipuan (sistem keamanan) dan pasokan tepat waktu informasi manajemen (SIM) yang andal.

Seorang auditor terutama berkaitan dengan kontrol akuntansi yang baik dari sistem pengendalian internal.

Jika ada sistem kontrol internal yang baik dalam sistem akuntansi, seorang auditor dapat lebih mengandalkan data keuangan yang dihasilkan dalam sistem dengan pemeriksaan pemeriksaan item-item tertentu.

Jika kontrol akuntansi tidak kuat, auditor mungkin harus menggunakan pemeriksaan terperinci atas transaksi, peristiwa, dan praktik dalam sistem akuntansi.

Berkenaan dengan kontrol administratif, auditor dapat mengevaluasi bagian-bagian dari kontrol administratif yang mungkin berkaitan dengan informasi keuangan entitas.

Sebagai contoh, sebelum mensertifikasi penilaian saham, auditor dapat merujuk pada laporan pola konsumsi yang disiapkan oleh segmen manufaktur untuk administrasi, jika auditor merasakan perbedaan material dalam jumlah fisik stok.

Di sisi lain, ia mungkin tidak peduli tidak lebih dari masalah kepentingan umum dengan laporan kualitas bahan kimia A yang digunakan dalam operasi X.

Komponen Struktur Kontrol Internal

Komite Organisasi Sponsoring (COSO) mengidentifikasi lima komponen struktur kontrol internal yang saling terkait sebagai berikut:

Lingkungan Kontrol

Lingkungan kontrol menentukan nada organisasi, memengaruhi kesadaran kontrol karyawannya. Ini adalah dasar untuk semua komponen lain dari kontrol internal, memberikan disiplin dan struktur.

Sejumlah faktor terdiri dari lingkungan kontrol dalam suatu entitas, di antaranya adalah sebagai berikut:
  • Nilai integritas dan etika
  • Komitmen terhadap kompetensi
  • Dewan direksi dan komite audit
  • Filosofi manajemen dan gaya operasi
  • Struktur organisasi
  • Penugasan otoritas dan tanggung jawab
  • Kebijakan dan praktik sumber daya manusia

Tugas Beresiko

Penilaian risiko untuk tujuan pelaporan keuangan dalam identifikasi, analisis, dan manajemen risiko entitas yang relevan dengan penyusunan laporan keuangan yang disajikan secara wajar sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum.

Penilaian risiko manajemen harus mencakup pertimbangan khusus dari risiko yang dapat timbul dari perubahan keadaan, seperti bidang bisnis atau transaksi baru, perubahan standar akuntansi, undang-undang atau peraturan baru, pertumbuhan entitas yang cepat, dan perubahan personel yang terlibat dalam fungsi pemrosesan dan pelaporan informasi.

Informasi dan Komunikasi

Sistem informasi yang relevan dengan pelaporan keuangan, tujuan, yang mencakup sistem akuntansi, terdiri dari metode dan catatan yang ditetapkan untuk mengidentifikasi, mengumpulkan, menganalisis, mengklasifikasikan, mencatat, dan melaporkan transaksi entitas dan untuk memelihara, pertanggungjawaban atas aset dan liabilitas terkait.

Komunikasi melibatkan penyediaan pemahaman yang jelas tentang peran dan tanggung jawab individu tentang struktur kontrol internal atas pelaporan keuangan.

Aktivitas Kontrol

Aktivitas pengendalian adalah kebijakan dan prosedur yang membantu memastikan bahwa arahan manajemen dijalankan.

Mereka membantu memastikan bahwa tindakan yang diperlukan diambil untuk mengatasi risiko terhadap pencapaian tujuan entitas. Kegiatan pengendalian memiliki berbagai tujuan dan diterapkan di berbagai tingkat organisasi dan fungsional.

Aktivitas pengendalian yang relevan dengan audit laporan keuangan dapat dikategorikan dalam berbagai cara. Salah satu caranya adalah sebagai berikut:

  • Kontrol pemrosesan informasi
  • Kontrol umum
  • Kontrol aplikasi
  • Otorisasi yang tepat
  • Dokumen dan catatan
  • Pemeriksaan independen
  • Pemisahan tugas
  • Kontrol fisik
  • Ulasan kinerja
  • Pemantauan
  • Pemantauan adalah proses yang menilai kualitas kinerja struktur kontrol internal dari waktu ke waktu.

Ini melibatkan penilaian oleh personel yang sesuai dari desain dan operasi kontrol pada waktu yang tepat untuk menentukan bahwa ICS beroperasi sebagaimana dimaksud dan bahwa itu dimodifikasi sesuai untuk perubahan kondisi.

Keterbatasan Kontrol Internal

Tidak peduli seberapa baik kontrol internal dirancang, mereka hanya dapat memberikan jaminan yang masuk akal bahwa tujuan telah tercapai. Beberapa batasan melekat dalam semua sistem kontrol internal.


Pertimbangan

Efektivitas kontrol akan dibatasi oleh keputusan yang dibuat dengan penilaian manusia di bawah tekanan untuk melakukan bisnis berdasarkan informasi yang ada.

Kerusakan

Bahkan kontrol internal yang dirancang dengan baik dapat rusak. Karyawan terkadang salah memahami instruksi atau hanya melakukan kesalahan.

Kesalahan juga dapat terjadi akibat teknologi baru dan kompleksitas sistem informasi yang terkomputerisasi.

Manajemen Override

Personil tingkat tinggi mungkin dapat mengesampingkan kebijakan dan prosedur yang ditentukan untuk keuntungan atau keuntungan pribadi.

Ini tidak boleh disamakan dengan intervensi manajemen, yang mewakili tindakan manajemen untuk menyimpang dari kebijakan dan prosedur yang ditentukan untuk tujuan yang sah.

Kolusi

Sistem kontrol dapat dicegah dengan kolusi karyawan. Individu yang bertindak secara kolektif dapat mengubah data keuangan atau informasi manajemen lainnya dengan cara yang tidak dapat diidentifikasi oleh sistem kontrol.

Biaya versus Manfaat

Costa struktur pengendalian internal suatu entitas dapat melebihi manfaat yang diharapkan akan dipastikan.

Transaksi yang Tidak Biasa

Akhirnya, batasan kontrol internal adalah bahwa mereka pada umumnya dirancang untuk menangani apa yang biasanya atau rutin terjadi dalam bisnis.

Namun, mungkin terjadi bahwa transaksi yang tidak biasa dapat terjadi yang tidak sesuai dengan rutinitas normal, di mana kasus kontrol standar mungkin tidak relevan dengan transaksi yang tidak biasa, dan karenanya kesalahan dapat dibuat tentang transaksi yang tidak biasa itu.

Mendokumentasikan Pemahaman Komponen Struktur Kontrol Internal

Mendokumentasikan pemahaman tentang komponen struktur kontrol internal diperlukan dalam semua audit.

Dokumentasi dalam kertas kerja dapat berupa kuesioner lengkap, diagram alur, tabel keputusan, (dalam sistem akuntansi terkomputerisasi), dan nota naratif.

Kuisioner

Kuisioner terdiri dari serangkaian pertanyaan tentang kebijakan dan prosedur ICS yang dianggap perlu oleh auditor untuk mencegah salah saji material dalam laporan keuangan.

Pertanyaan-pertanyaan tersebut biasanya diutarakan sehingga jawaban jawaban 'ya', 'tidak', atau 'tidak berlaku', dengan jawaban Ya menunjukkan kondisi yang menguntungkan. Kuisioner standar digunakan pada sebagian besar audit.

Diagram alir

Flowchart adalah diagram skematik menggunakan simbol standar, menghubungkan garis aliran, dan anotasi yang menggambarkan langkah-langkah yang terlibat dalam memproses informasi melalui sistem akuntansi. Diagram alir bervariasi dalam hal detail.

Tabel Keputusan

Tabel keputusan adalah cara yang tepat namun ringkas untuk memodelkan logika yang rumit. Tabel keputusan mengaitkan kondisi dengan tindakan yang harus dilakukan, tetapi dalam banyak kasus melakukannya dengan cara yang lebih elegan untuk menyajikan data.

Memorandum Narasi

Memorandum narasi terdiri dari komentar tertulis mengenai pertimbangan auditor atas ICS.

Sebuah memorandum dapat digunakan untuk melengkapi bentuk dokumentasi lainnya dengan merangkum pemahaman keseluruhan auditor tentang struktur kontrol, komponen individu dari struktur kontrol, atau kebijakan atau prosedur kontrol tertentu.

Dalam audit entitas besar yang melibatkan kombinasi strategi audit, keempat jenis dokumentasi dapat digunakan untuk berbagai bagian pemahaman. Dalam audit entitas kecil di mana pendekatan substantif utamanya mendominasi, satu memorandum mungkin cukup untuk mendokumentasikan pemahaman semua komponen.

Kontrol Internal dan Auditor

Tanggung jawab dasar auditor adalah untuk mengesahkan keadilan dan keaslian akun bisnis.

Untuk mencapai tujuan ini, auditor diharapkan untuk melaksanakan tugasnya sedemikian rupa sehingga akan mengungkapkan keadaan sebenarnya dari bisnis.

Sistem pemeriksaan internal yang efisien memang dapat membuat pekerjaan auditor mudah dan nyaman. Dia mungkin lega dari pengecekan terperinci dari transaksi.

Tetapi sejauh mana seorang auditor harus bergantung pada sistem check-in internal semata-mata masalah kebijaksanaannya.

Meskipun auditor memeriksa akun secara independen, namun ia harus banyak bergantung pada sistem bisnis karena praktis tidak mungkin bagi auditor untuk melakukan audit dalam masalah besar di mana ribuan akun dikelola.

Dalam kasus kekhawatiran besar di mana terdapat sistem pemeriksaan internal yang baik, auditor dapat mengandalkannya dan mungkin, sebagian besar mengandaikan keakuratan akun.

Postingan populer dari blog ini

Apa itu Purchase Order ? Apa itu Sales Order ? Definisi Serta Perbedaan Antara Pesanan Pembelian dan Pesanan Penjualan

Apa itu Purchase Order ? Apa itu Sales Order ? Definisi Serta Perbedaan Antara Pesanan Pembelian dan Pesanan Penjualan
Pesanan pembelian adalah dokumen komersial tertulis yang dikeluarkan oleh pembeli kepada penjual, yang terdiri dari jenis, harga, jumlah, kualitas, dan persyaratan barang yang akan dikirim.

Di sisi lain, pesanan penjualan adalah dokumen konfirmasi yang disiapkan oleh penjual dan dikirim ke pelanggan sebelum pengiriman barang tertentu, di tempat pelanggan.

Baik pesanan pembelian maupun pesanan penjualan menjadi mengikat, ketika pihak yang mengeluarkannya menerimanya. Sementara pesanan pembelian mengesahkan penjualan produk, pesanan penjualan mengkonfirmasi penjualan barang.

Kedua dokumen tersebut banyak digunakan oleh produsen, grosir, pemasok, dan pengecer, di seluruh dunia. Lihat artikel ini, ini menyajikan semua perbedaan penting antara pesanan pembelian dan pesanan penjualan.

Definisi Pesanan Pembelian (Purchase Order) Pesanan pembelian dapat dipahami sebagai perm…

So, What Is Success ??? Mengupas Rahasia Kunci Sukses Dalam Bidang Bisnis !!!

So, What Is Success ??? Mengupas Rahasia Kunci Sukses Dalam Bidang Bisnis !!!

What does success mean to you?”

Semua orang pasti ingin berada di titik ini dalam bidang apapun tak terkecuali dalam bidang bisnis. Apa sih sebenarnya sukses itu ??? Pencapaian suatu tujuan yang sesuai dengan harapan "GOAL" di bidang bisnis yang di jalani saat ini.
Akan tetapi tidak semua orang sependapat, kalau sukses itu di ukur dengan nilai materi dan kekayaan saja. Mungkin bisa menempatkan dirinya menjadi seorang yang bisa membahagiakan dan bermanfaat untuk orang lain juga merupakan sebuah kesuksesan.
Banyak hal yang harus dilakukan untuk pembuktian dan pencapaian sebuah "GOAL" seperti yang di inginkan.
Kemampuan untuk berpikir, menganalisis, dan memutuskan adalah faktor penentu utama dari profitabilitas. Untuk membantu mempertajam kemampuan ini, beberapa prinsip utama untuk kesuksesan bisnis yang relevan dan penting di setiap tahap kehidupan bisnis. 
Apa saja kuncinya ???
YUK !!! Kunc…

Apa Itu WEBINAR ??? [ Mengenal Lebih Dalam WEBINAR ] Serta Manfaatnya

Apa Itu WEBINAR ??? [ Mengenal Lebih Dalam WEBINAR ] Serta Manfaatnya !!!
Teknologi On-linesaat ini merupakan cara yang paling efektif untuk dapat mengambil manfaat dari berbagai cara mengembangkan bisnis Anda melalui media digital elektronik. Salah satu caranya adalah dengan menggunakan fasilitas webinar untuk dapat memesan atau memperkenalkan bisnis Anda untuk dapat pelanggan.
Istilah webinar merupakan gabungan dua kata yaitu web dan seminar. Dengan demikian Webinar juga dapat diartikan : teknologi yang memungkinkan konsumen mengadakan seminar, acara diskusi, diskusi serta rutinitas lainnya yang dilakukan secara online atau mungkin menggunakan internet tanpa harus berhadapan langsung. 
Mekanisme webinar adalah dengan menggunakan teknologi panggilan video sehingga orang dapat menikmatinya di internet. Dalam webinar, kegiatan dapat berakhir dengan menggunakan beberapa program seperti Google Hang-out, Facebook Live, Instagram Reside dan aplikasi lain yang dapat digunakan.
Cara Kerja Webi…