Langsung ke konten utama

Sistem Kontrol Efektif (9 Prinsip Desain Sistem Kontrol Efektif)

Sistem Kontrol Efektif (9 Prinsip Desain Sistem Kontrol Efektif)

Sistem Kontrol Efektif (9 Prinsip Desain Sistem Kontrol Efektif)

Manajer bertanggung jawab untuk mengendalikan dalam organisasi dan seorang manajer harus meningkatkan efektivitas sistem kontrol organisasi; seperti dapat melakukan banyak hal untuk meningkatkan efektivitas sistem kontrol mereka.

Mengontrol adalah langkah terakhir manajemen di mana penilaian rencana kerja dilaksanakan dan tindakan menghindar diambil.

9 prinsip sistem kontrol yang efektif adalah;


  • Kontrol yang cocok dengan rencana dan posisi.
  • Memastikan fleksibilitas untuk mengontrol.
  • Memastikan akurasi.
  • Mencari objektivitas kontrol.
  • Mencapai ekonomi kontrol.
  • Menyesuaikan kontrol dengan manajer individu.
  • Mengarahkan pengecualian.
  • Menyesuaikan sistem kontrol dengan budaya organisasi.
  • Memastikan tindakan korektif melalui kontrol.
Untuk merancang sistem kontrol yang efektif tanpa kesalahan untuk organisasi; 9 prinsip ini harus diikuti. Itu lebih dari sekadar prinsip.

Ini adalah pedoman bagi manajer untuk merancang sistem kontrol yang berfungsi.

Kontrol Yang Cocok Dengan Rencana Dan Posisi

Teknik kontrol harus mencerminkan rencana yang dirancang untuk diikuti. Manajer membutuhkan informasi yang akan memberi tahu mereka bagaimana rencana yang menjadi tanggung jawab mereka mengalami kemajuan.

Kontrol juga harus disesuaikan dengan posisi, yaitu mereka mungkin berbeda di antara posisi.

Beberapa teknik kontrol, seperti yang melibatkan jam standar dan biaya, anggaran, dan berbagai rasio keuangan, memiliki aplikasi umum dalam berbagai situasi.

Namun, tidak satu pun dari teknik ini yang sepenuhnya dapat diterapkan dalam situasi apa pun. Oleh karena itu, manajer harus menyadari faktor-faktor penting dalam rencana mereka yang memerlukan kontrol, dan mereka harus menggunakan teknik dan informasi yang cocok untuk mereka.

Kontrol juga harus mencerminkan tempat dalam organisasi di mana tanggung jawab atas tindakan berada, dengan demikian memungkinkan manajer untuk mengoreksi penyimpangan dari rencana.

Memastikan Fleksibilitas Untuk Mengontrol

Fleksibilitas adalah karakteristik penting lain dari sistem kontrol yang efektif. Ini berarti bahwa sistem kontrol itu sendiri harus cukup fleksibel untuk mengakomodasi perubahan.

Dengan kata lain, kontrol harus tetap bisa diterapkan dalam menghadapi rencana yang berubah, keadaan yang tidak terduga, atau kegagalan total.

Ilustrasi dapat berupa organisasi yang lini produknya beragam membutuhkan 101 bahan baku yang berbeda. Sistem kontrol inventaris perusahaan harus dapat mengelola dan memantau level inventaris saat ini untuk semua 101 materi.

Ketika perubahan dalam lini produk mengubah jumlah bahan baku yang dibutuhkan, atau ketika jumlah yang diperlukan dari salah satu bahan yang ada berubah, sistem kontrol, harus dapat mengakomodasi persyaratan yang direvisi.

Namun senior dan mungkin siswa lain dengan masalah tertentu mungkin hanya harus mengambil kursus dan mereka akan ditampung dalam sistem pendaftaran penerimaan yang terkomputerisasi yang fleksibel.

Memastikan Akurasi

Sistem kontrol juga harus merupakan keputusan manajerial yang akurat berdasarkan informasi yang tidak akurat yang mungkin terbukti mahal dan berbahaya.

Jika misalnya, perkiraan penjualan sangat tinggi, seorang manajer dapat memotong iklan dengan asumsi bahwa itu tidak lagi diperlukan atau meningkatkan iklan untuk meningkatkan penjualan.

Dalam kedua kasus tersebut, tindakan mungkin tidak sesuai.

Demikian pula, seorang manajer, yang tidak mengetahui biaya produksi yang tersembunyi, mungkin mengutip harga penjualan yang jauh lebih rendah daripada yang diinginkan. Keakuratan sistem kontrol sangat membantu dalam mencegah gangguan yang merusak.

Mencari Objektivitas Kontrol

Sejauh mungkin informasi yang diberikan oleh sistem kontrol harus objektif.

Jika di sisi lain, kontrol bersifat subjektif, kepribadian manajer atau eksekutif dapat memengaruhi penilaian kinerja dan membuatnya kurang akurat.

Dengan demikian, sistem kontrol idealnya memberikan informasi objektif kepada manajer untuk evaluasi dan tindakan.

Mencapai Ekonomi Kontrol

Faktor pembatas kontrol: sistem adalah biayanya.

Jadi agar efektif, kontrol harus sepadan dengan biayanya.

Meskipun kedengarannya sederhana, sangat sulit untuk dicapai. Jika disesuaikan dengan pekerjaan dan ukuran perusahaan, kontrol mungkin akan ekonomis.

Agar lebih tepat, teknik dan pendekatan kontrol dapat disebut efisien ketika menyingkap penyimpangan aktual atau potensial dari rencana dengan biaya minimum.

Menyesuaikan Kontrol Manajer Dengan Individu

Sistem dan informasi kontrol, tentu saja, dimaksudkan untuk membantu manajer individu menjalankan fungsi kontrol mereka.

Jika mereka bukan tipe yang dapat atau akan dipahami oleh seorang manajer, mereka tidak akan berguna.

Apa yang manajer tidak bisa mengerti mereka tidak akan berguna; apa yang tidak bisa dipahami oleh manajer yang tidak akan mereka percayai; dan apa yang tidak mereka percayai tidak akan mereka gunakan.

Mengarahkan Pengecualian

Salah satu cara terbaik untuk membuat kontrol efektif adalah memastikan kontrol dirancang untuk menunjukkan pengecualian.

Kontrol yang berkonsentrasi pada pengecualian dari kinerja yang direncanakan memungkinkan manajer untuk mengambil manfaat dari prinsip pengecualian yang dihormati waktu dan mendeteksi area-area yang membutuhkan perhatian mereka.

Menyesuaikan Sistem Kontrol Dengan Budaya Organisasi

Sistem kontrol yang efektif harus sesuai dengan budaya organisasi.

Sebagai contoh;

jika karyawan dikelola tanpa mengizinkan mereka berpartisipasi dalam pengambilan keputusan, pengenalan sistem kontrol permisif secara tiba-tiba hampir tidak akan berhasil.

Di sisi lain, di sebuah organisasi di mana orang-orang diizinkan berpartisipasi dan bebas, sistem kontrol ketat mungkin gagal menghasilkan hasil positif.

Memastikan Tindakan Korektif Melalui Kontrol

Sistem kontrol yang efektif akan mengungkapkan di mana kegagalan terjadi dan siapa / yang bertanggung jawab atas kegagalan tersebut dan akan memastikan bahwa beberapa tindakan korektif diambil.

Kontrol dibenarkan hanya jika penyimpangan dari rencana dikoreksi oleh otoritas yang sesuai.

Mengambil tindakan korektif yang tepat membutuhkan wewenang yang cukup untuk menyelesaikan tugas ini.

Kesimpulan

Sistem kontrol yang efektif adalah penting bagi organisasi untuk berjalan dengan baik dan mencapai tujuannya. Setiap sistem kontrol yang baik akan melewati 9 prinsip ini.

Jika ada bagian yang diabaikan; kemudian mengendalikan sumber daya organisasi akan sangat sulit bagi manajer.

Postingan populer dari blog ini

Apa itu Purchase Order ? Apa itu Sales Order ? Definisi Serta Perbedaan Antara Pesanan Pembelian dan Pesanan Penjualan

Apa itu Purchase Order ? Apa itu Sales Order ? Definisi Serta Perbedaan Antara Pesanan Pembelian dan Pesanan Penjualan
Pesanan pembelian adalah dokumen komersial tertulis yang dikeluarkan oleh pembeli kepada penjual, yang terdiri dari jenis, harga, jumlah, kualitas, dan persyaratan barang yang akan dikirim.

Di sisi lain, pesanan penjualan adalah dokumen konfirmasi yang disiapkan oleh penjual dan dikirim ke pelanggan sebelum pengiriman barang tertentu, di tempat pelanggan.

Baik pesanan pembelian maupun pesanan penjualan menjadi mengikat, ketika pihak yang mengeluarkannya menerimanya. Sementara pesanan pembelian mengesahkan penjualan produk, pesanan penjualan mengkonfirmasi penjualan barang.

Kedua dokumen tersebut banyak digunakan oleh produsen, grosir, pemasok, dan pengecer, di seluruh dunia. Lihat artikel ini, ini menyajikan semua perbedaan penting antara pesanan pembelian dan pesanan penjualan.

Definisi Pesanan Pembelian (Purchase Order) Pesanan pembelian dapat dipahami sebagai perm…

So, What Is Success ??? Mengupas Rahasia Kunci Sukses Dalam Bidang Bisnis !!!

So, What Is Success ??? Mengupas Rahasia Kunci Sukses Dalam Bidang Bisnis !!!

What does success mean to you?”

Semua orang pasti ingin berada di titik ini dalam bidang apapun tak terkecuali dalam bidang bisnis. Apa sih sebenarnya sukses itu ??? Pencapaian suatu tujuan yang sesuai dengan harapan "GOAL" di bidang bisnis yang di jalani saat ini.
Akan tetapi tidak semua orang sependapat, kalau sukses itu di ukur dengan nilai materi dan kekayaan saja. Mungkin bisa menempatkan dirinya menjadi seorang yang bisa membahagiakan dan bermanfaat untuk orang lain juga merupakan sebuah kesuksesan.
Banyak hal yang harus dilakukan untuk pembuktian dan pencapaian sebuah "GOAL" seperti yang di inginkan.
Kemampuan untuk berpikir, menganalisis, dan memutuskan adalah faktor penentu utama dari profitabilitas. Untuk membantu mempertajam kemampuan ini, beberapa prinsip utama untuk kesuksesan bisnis yang relevan dan penting di setiap tahap kehidupan bisnis. 
Apa saja kuncinya ???
YUK !!! Kunc…

Apa Itu WEBINAR ??? [ Mengenal Lebih Dalam WEBINAR ] Serta Manfaatnya

Apa Itu WEBINAR ??? [ Mengenal Lebih Dalam WEBINAR ] Serta Manfaatnya !!!
Teknologi On-linesaat ini merupakan cara yang paling efektif untuk dapat mengambil manfaat dari berbagai cara mengembangkan bisnis Anda melalui media digital elektronik. Salah satu caranya adalah dengan menggunakan fasilitas webinar untuk dapat memesan atau memperkenalkan bisnis Anda untuk dapat pelanggan.
Istilah webinar merupakan gabungan dua kata yaitu web dan seminar. Dengan demikian Webinar juga dapat diartikan : teknologi yang memungkinkan konsumen mengadakan seminar, acara diskusi, diskusi serta rutinitas lainnya yang dilakukan secara online atau mungkin menggunakan internet tanpa harus berhadapan langsung. 
Mekanisme webinar adalah dengan menggunakan teknologi panggilan video sehingga orang dapat menikmatinya di internet. Dalam webinar, kegiatan dapat berakhir dengan menggunakan beberapa program seperti Google Hang-out, Facebook Live, Instagram Reside dan aplikasi lain yang dapat digunakan.
Cara Kerja Webi…