Langsung ke konten utama

(Proses Perencanaan): 8 Langkah Membuat Rencana yang Efektif dalam Bisnis

(Proses Perencanaan): 8 Langkah Membuat Rencana yang Efektif dalam Bisnis

Langkah Membuat Rencana yang Efektif dalam Bisnis

Membuat Rencana yang Efektif melibatkan siklus komprehensif dan sistematis 8 langkah yang harus dipertahankan untuk menetapkan tujuan dan rencana yang efektif untuk karyawan organisasi.

Untuk membuat rencana yang efektif, Anda perlu bertanya tentang kekuatan dan kelemahan organisasi dan melibatkan pengambilan keputusan tentang cara dan sarana yang diinginkan untuk mencapainya.

Biasanya, langkah yang sama diikuti oleh manajer dalam semua kasus perencanaan. Semua langkah yang diambil secara berurutan ini menghasilkan proses perencanaan.

Proses perencanaan yang efektif nampak berorientasi pada masa depan, komprehensif, sistematis, terintegrasi dan dinegosiasikan. Rencana kecil biasanya lebih sederhana dan oleh karena itu, beberapa langkah dapat dengan mudah diambil.

8 Langkah Proses Perencanaan yang Efektif adalah;

  • Menyadari peluang
  • Menetapkan sasaran atau sasaran
  • Mempertimbangkan tempat perencanaan
  • Mengidentifikasi alternatif
  • Membandingkan alternatif dengan tujuan yang dicari
  • Memilih alternatif
  • Merumuskan rencana pendukung
  • Menomori rencana dengan membuat anggaran

1. Sadar Peluang

Langkah-Langkah Proses Perencanaan - Menjadi Sadar akan Kesempatan Kesadaran akan peluang di lingkungan baik eksternal maupun internal dalam organisasi adalah titik awal yang nyata untuk perencanaan.

Pada tahap ini, para manajer cenderung menciptakan fondasi dari mana mereka akan mengembangkan rencana mereka untuk periode perencanaan berikutnya.

Tahap kesadaran ini dianggap oleh beberapa manajer sebagai pendahulu dari proses perencanaan aktual alih-alih menganggapnya sebagai bagian aktual dari proses.

2. Menetapkan Tujuan

Menetapkan tujuan spesifik adalah langkah kedua dalam perencanaan. Ini melibatkan menentukan tujuan atau sasaran untuk perusahaan secara keseluruhan dan kemudian untuk setiap tingkat dan unit bawahan.

Kesadaran akan peluang dalam konteks kekuatan dan kelemahan membantu seseorang membangun tujuan yang masuk akal dan menyusun pernyataan tindakan.

Pembentukan tujuan melibatkan penentuan yang sama untuk perusahaan secara keseluruhan dan setiap tingkat atau unit bawahan.

Banyak organisasi, misalnya, terdiri dari divisi, yang masing-masing dibagi menjadi departemen yang, pada gilirannya, dapat berisi sub-sistem tambahan seperti komite dan kelompok kerja.

Oleh karena itu, manajer dituntut untuk mengembangkan jaringan rumit rencana organisasi untuk mencapai tujuan keseluruhan organisasi mereka.

Perencanaan komprehensif untuk menjadi efektif mensyaratkan bahwa manajer di setiap sub-sistem organisasi mereka; terlibat dalam proses perencanaan.

Tujuan yang akan memandu jalannya organisasi di tahun-tahun mendatang harus jelas, singkat dan spesifik.

Tujuan perusahaan bertindak sebagai arah ke rencana besar, yang, dengan mencerminkan tujuan ini, menentukan tujuan setiap departemen utama.

Tujuan departemen utama, pada gilirannya, mengendalikan tujuan departemen bawahan dan seterusnya

Dengan kata lain, tujuan membentuk hierarki.

3. Membangun Tempat

Langkah ketiga dalam urutan logis dari perencanaan adalah pembentukan premis atau asumsi di mana pernyataan tindakan dibuat. Kesetaraan dan keberhasilan rencana apa pun tergantung pada kesetaraan asumsi yang menjadi dasarnya. Bahkan satu asumsi yang salah dapat menghasilkan keputusan yang buruk atau tidak realistis.

Asumsi-asumsi ini, pada kenyataannya, adalah tentang lingkungan di mana rencana itu akan dilaksanakan. Bahwa semua manajer yang terlibat dalam perencanaan cenderung menyetujui tempat itu sangat penting.

Prinsip utama tempat perencanaan adalah individu yang lebih teliti dengan perencanaan memahami dan setuju untuk menggunakan tempat perencanaan yang konsisten, seperti perencanaan perusahaan yang lebih terkoordinasi.

Peramalan memainkan peran penting dalam menjanjikan. Dengan menggunakan peramalan, organisasi mencoba menjawab berbagai pertanyaan tentang harapan masa depan dan pernyataan tindakan.

Peramalan dapat dilakukan berdasarkan pengalaman dan harapan pribadi atau penelitian empiris yang sistematis.

Manajer mendasarkan ramalan mereka dalam kedua kasus berdasarkan asumsi. "Premising" menurut Dunham dan Pierce, "oleh karena itu, melibatkan perkiraan apa yang mungkin terjadi di dalam dan di luar organisasi.

Perkiraan masuk ke formulasi pernyataan tindakan untuk memandu organisasi di masa depan. Ada dua jenis perkiraan.

Salah satu jenis melibatkan memprediksi konsekuensi dari tindakan yang terencana. Jenis ini membantu manajer memahami apa yang mungkin dicapai organisasi sebagai hasil dari tindakan yang direncanakan.

Jenis ramalan kedua membantu manajer membuat prediksi tentang peristiwa lingkungan yang kemungkinan memengaruhi gerakan organisasi untuk mencapai tujuannya.

Prakiraan ini dibuat untuk menghasilkan informasi untuk mengembangkan pernyataan tindakan mereka. Premising didasarkan pada jenis ramalan kedua ini.

4. Menentukan Kursus Alternatif

Langkahnya adalah mencari dan menemukan tindakan alternatif, terutama yang tidak segera terlihat.

Pada tahap ini, manajer memutuskan bagaimana cara beralih dari posisi mereka saat ini ke posisi yang akan datang.

Hampir tidak ada rencana di mana alternatif yang masuk akal tidak tersedia. Juga sering ditemukan bahwa suatu alternatif yang tidak dianggap jelas, terbukti sebagai yang terbaik.

Menemukan alternatif bukanlah masalah secara normal. Mengurangi jumlah alternatif untuk menganalisis dan menemukan yang terbaik adalah masalahnya.

Ada batasan jumlah alternatif yang bisa diteliti secara menyeluruh, bahkan dengan teknik matematika dan komputer.

Pada hal ini, seorang manajer biasanya memanfaatkan penelitian, eksperimen, dan pengalaman untuk mengidentifikasi dan mengembangkan beberapa tindakan yang mungkin dilakukan.

5. Mengevaluasi Kursus Alternatif

Kursus tindakan alternatif telah diidentifikasi setelah mencari kursus alternatif dan memeriksa poin kuat dan lemah mereka, mereka harus dievaluasi mengingat seberapa baik masing-masing akan membantu organisasi mencapai tujuannya.

Mengevaluasi alternatif juga termasuk menentukan biaya dan efek yang diharapkan dari masing-masing.

Satu kursus mungkin tampak paling menguntungkan tetapi mungkin membutuhkan keterlibatan uang tunai yang besar dengan pengembalian yang lambat. Kursus lain mungkin terlihat kurang menguntungkan tetapi itu mungkin kurang berisiko.

Namun, kursus lain mungkin lebih baik melayani tujuan jangka panjang perusahaan.

Evaluasi dapat menjadi sulit karena ketidakpastian tentang masa depan, berbagai faktor tidak berwujud dan premis yang tidak akurat di balik rencana. Beberapa teknik dapat digunakan oleh manajer pada langkah ini.

Pada tahap ini dalam proses perencanaan inilah operasi riset dan matematika serta teknik komputasi dapat diterapkan.

6. Memilih Kursus

Alternatif dan mempertimbangkan manfaat masing-masing dengan hati-hati, manajer sekarang harus mengadopsi rencana dan memilih satu tindakan.

Suatu rencana diadopsi pada titik ini dan, oleh karena itu, titik pengambilan keputusan yang sebenarnya. Dua atau lebih kursus mungkin disarankan untuk dilakukan analisis sesekali dan evaluasi kursus alternatif.

Manajer dapat memutuskan untuk mengikuti beberapa program alih-alih satu saja yang terbaik.

7. Merumuskan Rencana Derivatif

Diselesaikan ketika keputusan dibuat dengan adopsi rencana umum. Karena itu, langkah ketujuh terlibat.

Manajer sering masih perlu mengembangkan satu atau lebih rencana yang mendukung untuk mendukung rencana dasar mereka dan menjelaskan banyak detail yang terlibat dalam mencapai rencana besar yang luas.

Oleh karena itu, jelas bahwa rencana turunan pada dasarnya diperlukan untuk mendukung rencana dasar atau umum. Biasanya, ada dua jenis rencana turunan atau dukungan.

Yang pertama melibatkan perubahan dalam rencana dukungan yang ada. Ini adalah rencana turunan yang telah digunakan, tetapi sekarang perlu modifikasi untuk mendukung rencana baru.

“Jenis rencana tambahan kedua melibatkan penciptaan rencana dukungan baru.

Jika, misalnya, sebuah organisasi mengubah pabrik dari jalur perakitan tradisional menjadi pabrik yang menggunakan sistem pabrikan terintegrasi otomatis yang sepenuhnya komputer, manajer akan memerlukan rencana dukungan baru bagi karyawan pelatihan untuk menggunakan peralatan baru.

Mereka akan membutuhkan rencana pendukung baru untuk memelihara peralatan baru.

8. Rencana Penomoran Berdasarkan Penganggaran

Keputusan dibuat dan rencana ditetapkan, langkah terakhir untuk memberi makna kepada mereka adalah untuk mengukurnya dengan angka yang mengubahnya menjadi anggaran.

Anggaran kadang-kadang disebut program enumerasi yang paling umum dinyatakan dalam bentuk uang. Tetapi mereka juga dapat dinyatakan sebagai jam kerja, sebagai unit terjual, atau di unit terukur lainnya.

Suatu perusahaan biasanya memiliki anggaran keseluruhan yang mewakili total pendapatan dan pengeluaran, dengan laba atau surplus yang setara.

Setiap departemen dari perusahaan atau organisasi dapat memiliki anggarannya, umumnya pengeluaran dan pengeluaran modal, yang merupakan keseluruhan anggaran.

Postingan populer dari blog ini

Apa itu Purchase Order ? Apa itu Sales Order ? Definisi Serta Perbedaan Antara Pesanan Pembelian dan Pesanan Penjualan

Apa itu Purchase Order ? Apa itu Sales Order ? Definisi Serta Perbedaan Antara Pesanan Pembelian dan Pesanan Penjualan
Pesanan pembelian adalah dokumen komersial tertulis yang dikeluarkan oleh pembeli kepada penjual, yang terdiri dari jenis, harga, jumlah, kualitas, dan persyaratan barang yang akan dikirim.

Di sisi lain, pesanan penjualan adalah dokumen konfirmasi yang disiapkan oleh penjual dan dikirim ke pelanggan sebelum pengiriman barang tertentu, di tempat pelanggan.

Baik pesanan pembelian maupun pesanan penjualan menjadi mengikat, ketika pihak yang mengeluarkannya menerimanya. Sementara pesanan pembelian mengesahkan penjualan produk, pesanan penjualan mengkonfirmasi penjualan barang.

Kedua dokumen tersebut banyak digunakan oleh produsen, grosir, pemasok, dan pengecer, di seluruh dunia. Lihat artikel ini, ini menyajikan semua perbedaan penting antara pesanan pembelian dan pesanan penjualan.

Definisi Pesanan Pembelian (Purchase Order) Pesanan pembelian dapat dipahami sebagai perm…

So, What Is Success ??? Mengupas Rahasia Kunci Sukses Dalam Bidang Bisnis !!!

So, What Is Success ??? Mengupas Rahasia Kunci Sukses Dalam Bidang Bisnis !!!

What does success mean to you?”

Semua orang pasti ingin berada di titik ini dalam bidang apapun tak terkecuali dalam bidang bisnis. Apa sih sebenarnya sukses itu ??? Pencapaian suatu tujuan yang sesuai dengan harapan "GOAL" di bidang bisnis yang di jalani saat ini.
Akan tetapi tidak semua orang sependapat, kalau sukses itu di ukur dengan nilai materi dan kekayaan saja. Mungkin bisa menempatkan dirinya menjadi seorang yang bisa membahagiakan dan bermanfaat untuk orang lain juga merupakan sebuah kesuksesan.
Banyak hal yang harus dilakukan untuk pembuktian dan pencapaian sebuah "GOAL" seperti yang di inginkan.
Kemampuan untuk berpikir, menganalisis, dan memutuskan adalah faktor penentu utama dari profitabilitas. Untuk membantu mempertajam kemampuan ini, beberapa prinsip utama untuk kesuksesan bisnis yang relevan dan penting di setiap tahap kehidupan bisnis. 
Apa saja kuncinya ???
YUK !!! Kunc…

Apa Itu WEBINAR ??? [ Mengenal Lebih Dalam WEBINAR ] Serta Manfaatnya

Apa Itu WEBINAR ??? [ Mengenal Lebih Dalam WEBINAR ] Serta Manfaatnya !!!
Teknologi On-linesaat ini merupakan cara yang paling efektif untuk dapat mengambil manfaat dari berbagai cara mengembangkan bisnis Anda melalui media digital elektronik. Salah satu caranya adalah dengan menggunakan fasilitas webinar untuk dapat memesan atau memperkenalkan bisnis Anda untuk dapat pelanggan.
Istilah webinar merupakan gabungan dua kata yaitu web dan seminar. Dengan demikian Webinar juga dapat diartikan : teknologi yang memungkinkan konsumen mengadakan seminar, acara diskusi, diskusi serta rutinitas lainnya yang dilakukan secara online atau mungkin menggunakan internet tanpa harus berhadapan langsung. 
Mekanisme webinar adalah dengan menggunakan teknologi panggilan video sehingga orang dapat menikmatinya di internet. Dalam webinar, kegiatan dapat berakhir dengan menggunakan beberapa program seperti Google Hang-out, Facebook Live, Instagram Reside dan aplikasi lain yang dapat digunakan.
Cara Kerja Webi…