Langsung ke konten utama

Great Strategic Planning !! 9 Langkah Rencana Strategis Yang Tepat Untuk Bisnis

Great Strategic Planning !! 9 Langkah Rencana Strategis Yang Tepat Untuk Bisnis

Langkah Rencana Strategis Yang Tepat Untuk Bisnis

Proses perencanaan strategis memiliki 9 langkah untuk memanfaatkan sumber daya manusia dan material organisasi secara efektif untuk mencapai tujuan organisasi.

Strateginya adalah jumlah penentuan tujuan atau misi dan tujuan jangka panjang dasar suatu perusahaan dan adopsi tindakan dan alokasi sumber daya yang diperlukan untuk mencapai tujuan ini.

Ini mencakup beberapa langkah, mulai dari pemeriksaan awal keadaan saat ini, melalui persiapan rencana dan turun ke pemeriksaan akhir tentang bagaimana rencana itu memengaruhi kinerja harian.

Strategi berkaitan dengan arah di mana sumber daya manusia dan material akan diterapkan dengan maksud untuk meningkatkan peluang mencapai tujuan yang dipilih yang membutuhkan 9 langkah berkelanjutan.

9 Langkah Proses Perencanaan Strategis

  • Tanggap Perencanaan,
  • Merumuskan tujuan,
  • Menganalisis lingkungan eksternal,
  • Menganalisis lingkungan internal (atau memiliki sumber daya organisasi sendiri),
  • Mengidentifikasi peluang dan ancaman strategis,
  • Melakukan analisis kesenjangan,
  • Mengembangkan strategi alternatif,
  • Menerapkan strategi,
  • Mengukur dan mengendalikan kemajuan.

Langkah-1: Tanggap Perencanaan

Langkah pertama dalam mengembangkan rencana strategis adalah untuk mengetahui situasi yang ada; misi organisasi saat ini, tujuan, struktur, strategi, dan kinerjanya; nilai-nilai dan harapan para pemangku kepentingan utama dan pialang listrik organisasi dan lingkungan tempat organisasi itu ada dan beroperasi.

Komitmen yang dibuat dalam rencana sebelumnya juga harus ditinjau pada tahap ini.

Komitmen awal semacam itu mungkin telah menciptakan kelompok dengan kepentingan pribadi, mengalokasikan sumber daya, dan memberikan pengaruh lain pada keputusan tentang masa depan.

Misi organisasi yang terdahulu kemungkinan besar menyebabkan para manajer membangun komitmen dan kelompok yang memberikan pengaruh besar pada keputusan di masa depan.

Tujuan, strategi, struktur, dan kinerja organisasi yang menyertai misi saat ini juga harus diperiksa.

Tujuan organisasi saat ini, metode yang digunakan untuk mencapainya dan tingkat keberhasilan dalam mencapainya - semua memiliki pengaruh besar pada keputusan yang akan dibuat untuk putaran perencanaan strategis berikutnya.

Elemen terakhir dari perencanaan kesadaran adalah pemahaman bahwa manajer harus mengetahui lingkungan organisasi.

Langkah-2: Merumuskan Tujuan

Langkah kedua bagi manajemen untuk mengembangkan rencana strategis adalah menjabarkan apa yang ingin dicapai organisasi di masa depan.

Merumuskan tuntutan dari manajer diperlukan penegasan dan verifikasi alasan atau pembenaran keberadaan organisasi, definisi misi atau tujuannya, dan menetapkan tujuan strategis.

Keyakinan, nilai-nilai, dan harapan dari koalisi dominan para pemangku kepentingan cenderung membentuk pernyataan misi baru dan tujuan serta strategi yang bersamaan. Manajer berbeda dalam sikap dan harapan mereka.

Sebagai contoh, beberapa manajer lebih memperhatikan pengiriman barang dan jasa baru, dan oleh karena itu, lebih penting untuk penelitian dan pengembangan tujuan.

Manajer yang bercita-cita untuk mendominasi pasar ingin merancang tujuan dalam hal akuisisi dan merger dengan perusahaan lain.

Manajer dengan orientasi sosial dan tanggung jawab cenderung untuk menetapkan tujuan yang cenderung menghasilkan efek sosial yang menguntungkan bersama dengan keuntungan.

Dalam kasus organisasi besar, khususnya, proses pengembangan tujuan itu rumit, “Individu dan kelompok, baik internal maupun eksternal organisasi, terlibat dalam proses tawar-menawar dan keluar dari pertukaran ini tujuan organisasi muncul.

Kekuatan relatif berbagai pemangku kepentingan dalam organisasi menentukan sifat dan karakter proses tawar-menawar dan tujuan yang akhirnya muncul.

Langkah-3: Menganalisis Lingkungan Eksternal

Setelah rumusan tujuan organisasi selesai, langkah selanjutnya adalah melihat faktor-faktor di lingkungan yang dapat memengaruhi kemampuan manajemen untuk mencapainya.

Memindai atau menilai lingkungan adalah proses mengumpulkan informasi dari lingkungan eksternal tentang faktor-faktor yang memiliki kemampuan untuk memberikan pengaruh pada organisasi.

Penilaian lingkungan dilakukan pada hitungan ekonomi, sosial, politik, hukum, demografis, dan geografis.

Juga, lingkungan dipindai untuk pengembangan teknologi, untuk produk dan layanan di pasar dan untuk faktor-faktor lain yang diperlukan untuk menentukan situasi kompetitif perusahaan.

Tujuan utama dari penilaian lingkungan adalah untuk mengidentifikasi peluang dan ancaman bagi organisasi sehingga manajer dapat mengembangkan strategi untuk menghadapinya.

Langkah ini dapat diambil bersama dengan langkah berikutnya yaitu langkah keempat, menganalisis lingkungan internal atau sumber daya organisasi.

Langkah-4: Menganalisis Lingkungan Internal (atau memiliki sumber daya organisasi)

Analisis lingkungan internal atau sumber daya organisasi dari dalam mengidentifikasi kekuatan dan kelemahannya saat ini dengan memeriksa sumber daya internalnya.

Audit dan evaluasi harus dilakukan dalam hal penelitian dan pengembangan, operasi produksi, pengadaan, pemasaran, produk, dan layanan.

Faktor internal penting lainnya seperti sumber daya manusia dan sumber daya keuangan, citra perusahaan, budaya dan struktur organisasi serta hubungan dengan pelanggan juga harus dinilai.

Faktor penting dalam analisis organisasi adalah pernyataan tentang apa yang dilakukan organisasi lebih baik atau lebih buruk daripada para pesaingnya.

Manajer, dengan kata lain, harus menjawab pertanyaan tentang kekuatan atau kelemahan mereka dibandingkan dengan pesaing mereka sejauh menyangkut sumber daya internal.

Langkah-5: Mengidentifikasi Peluang dan Ancaman Strategis

Memiliki fakta yang diberikan oleh penilaian lingkungan eksternal dan internal masing-masing dalam langkah tiga dan empat, manajer melanjutkan ke langkah kelima.

Di sana mereka mengidentifikasi peluang mereka untuk mencapai tujuan mereka, di satu sisi, dan ancaman yang dapat menghambat dan menghentikan mereka. Kedua faktor ini harus dipertimbangkan untuk perencanaan strategis yang efektif.

Singkatnya, manajer harus menggunakan semua informasi yang disediakan oleh pemindaian mereka dari kedua sisi lingkungan dalam rangka perencanaan strategis yang kemungkinan akan mempengaruhi organisasi mereka di masa depan.

Langkah-6: Melakukan Analisis Kesenjangan

Analisis kesenjangan mengidentifikasi kesenjangan yang diharapkan antara ke mana manajer ingin organisasi pergi dan ke mana perginya jika mereka mempertahankan strategi saat ini.

Analisis kesenjangan membantu menunjukkan bidang-bidang di mana organisasi cenderung berhasil, tetapi nilai sebenarnya terletak pada pengidentifikasian keterbatasan strategi saat ini dan menunjukkan bidang-bidang yang memerlukan perubahan.

Dengan demikian analisis kesenjangan membantu menentukan penyebab kesenjangan dan, yang paling penting, membuat para manajer khawatir tentang masalah yang akan ditangani secara serius dalam merancang strategi baru /masalah inti dari langkah tujuh.

Langkah-7: Mengembangkan Strategi Alternatif

Pada langkah proses perencanaan strategis ini, manajer dihadapkan dengan pertanyaan apakah strategi baru diperlukan dan, jika demikian, strategi apa yang akan diambil.

Jika tidak ada kesenjangan yang ditemukan dari analisis di atas (langkah enam), hampir tidak ada masalah.

Tetapi analisis kesenjangan seringkali cenderung menunjukkan bahwa beberapa perubahan dalam strategi diperlukan. Oleh karena itu manajer sebagai suatu hal, tentu saja, harus mengidentifikasi alternatif baru, mengevaluasi masing-masing, dan memilih strategi baru atau alternatif.

Sifat dan tingkat kesenjangan memiliki pengaruh yang cukup besar terhadap kompleksitas proses. Terkadang hanya penyesuaian kecil dalam tujuan dan strategi yang ada yang diperlukan.

Meskipun beberapa peluang tampaknya menguntungkan, mereka mungkin tidak dikejar karena risiko kegagalan dan akibat kebangkrutan perusahaan.

Waktu adalah faktor penting lain dalam memilih strategi. Sebagai contoh, bahkan produk yang sangat berkualitas tinggi dapat gagal jika diperkenalkan ke pasar pada waktu yang salah.

Langkah-8: Menerapkan Strategi

Betapapun bagusnya rencana strategis, ia tidak dapat sepenuhnya memanfaatkan potensinya kecuali jika dilaksanakan secara efektif di setiap tingkat organisasi.

Strategi tingkat perusahaan harus menghasilkan rencana strategis yang tepat untuk setiap unit bisnis. Dalam setiap unit bisnis, strategi fungsional yang mendukung harus dikembangkan.

Sekali lagi, ketika strategi keseluruhan menyaring ke bawah, manajer di setiap tingkat harus mengikuti proses perencanaan strategis penuh dengan cara yang sama dan harus mengembangkan pada gilirannya, strategi untuk divisi organisasi utama, subdivisi dan setiap area fungsional utama.

Manajer juga harus ingat bahwa strategi harus mendapat dukungan dari karyawan di setiap tingkatan untuk keberhasilannya.

Oleh karena itu penting bagi manajer untuk mempertimbangkan sikap, nilai, dan tujuan anggota organisasi pada saat menerapkan strategi baru.

Langkah-9: Mengukur dan Mengontrol Kemajuan

Pada langkah terakhir, manajer harus mengevaluasi efektivitas strategi yang dikejar.

Pengecekan yang diperlukan harus dilakukan oleh manajemen untuk melihat apakah itu sesuai dengan strategi yang mereka rancang pada langkah tujuh dan mencapai tujuan yang diuraikan dalam langkah kedua.

Hasil evaluasi dan langkah-langkah pengendalian selama langkah terakhir proses ini memberi tahu para manajer tentang tindakan yang diperlukan untuk menegakkan strategi, yang tidak diikuti atau untuk merevisi atau memperbaiki strategi yang tidak berfungsi.

Pada tahap akhir ini, manajer dapat menggunakan beberapa kriteria untuk mengukur keberhasilan suatu strategi.

  • Konsistensi eksternal: Seberapa jauh strategi membantu organisasi untuk mengatasi tuntutan lingkungan eksternal?
  • Konsistensi internal: Apakah strategi menggunakan sumber daya organisasi untuk mencapai tujuan yang ditetapkan oleh manajemen?
  • Keunggulan kompetitif: Apakah strategi memungkinkan organisasi untuk melakukan hal-hal yang lebih baik daripada para pesaingnya?
  • Tingkat risiko: Apakah risiko yang terlibat dalam strategi konsisten dengan harapan organisasi?
  • Kontribusi kepada masyarakat: Apakah strategi tersebut bertanggung jawab secara sosial?
  • Motivasi: Apakah strategi berkontribusi terhadap moral, motivasi, dan komitmen orang-orang dalam organisasi?
Jika rencana memenuhi kriteria di atas pada tahap akhir dari proses perencanaan strategis, manajer mungkin merasa yakin bahwa strategi tersebut bekerja dengan baik dan sesuai dengan harapan mereka.

Perencanaan Strategis untuk Mencapai Tujuan secara Efektif

implementasi proses perencanaan strategis tidak hanya membutuhkan alokasi sumber daya untuk mencapai tujuan.

Itu juga harus didukung oleh ide-ide strategis, yang mencakup memiliki struktur organisasi yang tepat, sistem informasi manajemen yang efektif, sistem anggaran yang memfasilitasi pencapaian tujuan strategis, dan sistem penghargaan yang mendukung strategi.

Berikut ini adalah beberapa faktor penting yang diduga menyebabkan kegagalan perencanaan strategis;


  • Persiapan yang tidak memadai untuk perencanaan strategis bagi para manajer,
  • Informasi untuk mempersiapkan rencana tidak cukup untuk mempersiapkan rencana tindakan selanjutnya,
  • Tujuan organisasi terlalu samar untuk digunakan,
  • Unit bisnis (divisi, sub-divisi, dll.) Tidak dibedakan atau diidentifikasi dengan jelas,
  • Meninjau rencana strategis berbagai unit bisnis tidak dilakukan secara efektif,
  • Keterkaitan antara perencanaan dan pengendalian strategis tidak memadai.
  • Perencanaan strategis terutama pekerjaan para manajer lini yang duduk di puncak organisasi.

Untuk membantu mereka, khususnya di perusahaan besar, perencana staf dapat dipekerjakan. Tetapi manajer lini harus dilatih jika mereka ingin melakukan pekerjaan mereka secara efektif.

Pengembangan dan implementasi rencana strategis secara keseluruhan juga memerlukan rencana aksi spesifik untuk mendukung dan menambahnya.

Ini biasanya memerlukan kontribusi manajer lini dari berbagai departemen fungsional seperti penelitian dan pengembangan, teknik, produksi, pemasaran, keuangan, dan personel untuk mengembangkan tindakan atau rencana kerja di bidangnya masing-masing untuk mengimplementasikan rencana strategis yang luas.

Jika organisasi sangat besar mereka cukup sering dipecah menjadi unit bisnis strategis (SBU). Mereka seharusnya berjalan dalam independensi relatif.

Tetapi penting untuk melihat bahwa independensi relatif ini tidak mengakibatkan konflik dan persaingan di antara unit-unit yang berbeda.

Adalah eksekutif puncak untuk menyelaraskan dan mengintegrasikan rencana-rencana strategis tingkat unit ini menjadi satu kesatuan yang positif dan melayani kepentingan keseluruhan perusahaan.

Tanpa rencana, kontrol tidak mungkin dilakukan. Rencana tersebut memberikan dasar untuk kontrol. Cukup sering ditemukan bahwa rencana strategis dan konflik anggaran.

Ini terjadi karena dalam kebanyakan kasus, anggaran didasarkan pada anggaran sebelumnya, mengabaikan persyaratan rencana strategis. Anggaran juga sering disiapkan tanpa rencana tindakan yang pasti untuk menjalankan strategi.

Postingan populer dari blog ini

Apa itu Purchase Order ? Apa itu Sales Order ? Definisi Serta Perbedaan Antara Pesanan Pembelian dan Pesanan Penjualan

Apa itu Purchase Order ? Apa itu Sales Order ? Definisi Serta Perbedaan Antara Pesanan Pembelian dan Pesanan Penjualan
Pesanan pembelian adalah dokumen komersial tertulis yang dikeluarkan oleh pembeli kepada penjual, yang terdiri dari jenis, harga, jumlah, kualitas, dan persyaratan barang yang akan dikirim.

Di sisi lain, pesanan penjualan adalah dokumen konfirmasi yang disiapkan oleh penjual dan dikirim ke pelanggan sebelum pengiriman barang tertentu, di tempat pelanggan.

Baik pesanan pembelian maupun pesanan penjualan menjadi mengikat, ketika pihak yang mengeluarkannya menerimanya. Sementara pesanan pembelian mengesahkan penjualan produk, pesanan penjualan mengkonfirmasi penjualan barang.

Kedua dokumen tersebut banyak digunakan oleh produsen, grosir, pemasok, dan pengecer, di seluruh dunia. Lihat artikel ini, ini menyajikan semua perbedaan penting antara pesanan pembelian dan pesanan penjualan.

Definisi Pesanan Pembelian (Purchase Order) Pesanan pembelian dapat dipahami sebagai perm…

So, What Is Success ??? Mengupas Rahasia Kunci Sukses Dalam Bidang Bisnis !!!

So, What Is Success ??? Mengupas Rahasia Kunci Sukses Dalam Bidang Bisnis !!!

What does success mean to you?”

Semua orang pasti ingin berada di titik ini dalam bidang apapun tak terkecuali dalam bidang bisnis. Apa sih sebenarnya sukses itu ??? Pencapaian suatu tujuan yang sesuai dengan harapan "GOAL" di bidang bisnis yang di jalani saat ini.
Akan tetapi tidak semua orang sependapat, kalau sukses itu di ukur dengan nilai materi dan kekayaan saja. Mungkin bisa menempatkan dirinya menjadi seorang yang bisa membahagiakan dan bermanfaat untuk orang lain juga merupakan sebuah kesuksesan.
Banyak hal yang harus dilakukan untuk pembuktian dan pencapaian sebuah "GOAL" seperti yang di inginkan.
Kemampuan untuk berpikir, menganalisis, dan memutuskan adalah faktor penentu utama dari profitabilitas. Untuk membantu mempertajam kemampuan ini, beberapa prinsip utama untuk kesuksesan bisnis yang relevan dan penting di setiap tahap kehidupan bisnis. 
Apa saja kuncinya ???
YUK !!! Kunc…

Apa Itu WEBINAR ??? [ Mengenal Lebih Dalam WEBINAR ] Serta Manfaatnya

Apa Itu WEBINAR ??? [ Mengenal Lebih Dalam WEBINAR ] Serta Manfaatnya !!!
Teknologi On-linesaat ini merupakan cara yang paling efektif untuk dapat mengambil manfaat dari berbagai cara mengembangkan bisnis Anda melalui media digital elektronik. Salah satu caranya adalah dengan menggunakan fasilitas webinar untuk dapat memesan atau memperkenalkan bisnis Anda untuk dapat pelanggan.
Istilah webinar merupakan gabungan dua kata yaitu web dan seminar. Dengan demikian Webinar juga dapat diartikan : teknologi yang memungkinkan konsumen mengadakan seminar, acara diskusi, diskusi serta rutinitas lainnya yang dilakukan secara online atau mungkin menggunakan internet tanpa harus berhadapan langsung. 
Mekanisme webinar adalah dengan menggunakan teknologi panggilan video sehingga orang dapat menikmatinya di internet. Dalam webinar, kegiatan dapat berakhir dengan menggunakan beberapa program seperti Google Hang-out, Facebook Live, Instagram Reside dan aplikasi lain yang dapat digunakan.
Cara Kerja Webi…