Langsung ke konten utama

Postingan

Apa Itu Kontrol Dalam Manajemen ? Pentingnya Mengontrol dalam Manajemen

Apa Itu Kontrol Dalam Manajemen ? Pentingnya Mengontrol dalam Manajemen
Mengontrol adalah proses memastikan bahwa kegiatan aktual sesuai dengan kegiatan yang direncanakan.
Mengontrol membantu manajer memantau efektivitas perencanaan, pengorganisasian, dan kegiatan utama mereka.
Mengontrol menentukan apa yang sedang dicapai - yaitu, mengevaluasi kinerja dan, jika perlu, mengambil tindakan korektif sehingga kinerja berlangsung sesuai rencana.
Mengontrol juga dapat dilihat sebagai mendeteksi dan mengoreksi variasi signifikan dalam hasil yang diperoleh dari kegiatan yang direncanakan. Pentingnya Mengontrol Dalam Manajemen Perencanaan tanpa kendali tidak ada gunanya.
Tidak diragukan lagi, mengendalikan juga membantu manajer memantau perubahan lingkungan dan dampak dari perubahan ini terhadap kemajuan organisasi. Mengatasi Perubahan Setiap organisasi modern harus menghadapi perubahan dalam lingkungan.
Produk dan teknologi baru muncul, peraturan pemerintah terlalu sering diubah atau diberla…
Postingan terbaru

Sistem Kontrol Efektif (9 Prinsip Desain Sistem Kontrol Efektif)

Sistem Kontrol Efektif (9 Prinsip Desain Sistem Kontrol Efektif)
Manajer bertanggung jawab untuk mengendalikan dalam organisasi dan seorang manajer harus meningkatkan efektivitas sistem kontrol organisasi; seperti dapat melakukan banyak hal untuk meningkatkan efektivitas sistem kontrol mereka.

Mengontrol adalah langkah terakhir manajemen di mana penilaian rencana kerja dilaksanakan dan tindakan menghindar diambil.
9 prinsip sistem kontrol yang efektif adalah;
Kontrol yang cocok dengan rencana dan posisi.Memastikan fleksibilitas untuk mengontrol.Memastikan akurasi.Mencari objektivitas kontrol.Mencapai ekonomi kontrol.Menyesuaikan kontrol dengan manajer individu.Mengarahkan pengecualian.Menyesuaikan sistem kontrol dengan budaya organisasi.Memastikan tindakan korektif melalui kontrol. Untuk merancang sistem kontrol yang efektif tanpa kesalahan untuk organisasi; 9 prinsip ini harus diikuti. Itu lebih dari sekadar prinsip.

Ini adalah pedoman bagi manajer untuk merancang sistem kontrol yang …

Bagaimana Manajer Menggunakan Kontrol Feedforward ?

Bagaimana Manajer Menggunakan Kontrol Feedforward
Manajer membutuhkan kontrol umpan-maju. Kontrol feedforward adalah mekanisme dalam sistem untuk mencegah masalah sebelum terjadi dengan memantau input kinerja dan bereaksi untuk mempertahankan tingkat yang diidentifikasi.

Sekarang semakin diakui bahwa kontrol harus diarahkan ke masa depan agar efektif. Mengetahui penyimpangan lama setelah terjadi tidak ada gunanya.

Apa yang dibutuhkan manajer untuk pengendalian yang efektif adalah sistem yang akan memberi tahu mereka dengan baik pada waktunya untuk tindakan korektif dan bahwa masalah akan terjadi jika mereka tidak melakukan sesuatu tentang mereka sekarang.

Umpan balik dari output suatu sistem tidak cukup baik untuk kontrol. Ini sedikit lebih dari post-mortem, dan tidak ada manajer yang bisa mengubah masa lalu. Manajer perlu kontrol umpan-maju.
Persyaratan untuk Kontrol Feedforward Singkatnya, persyaratan untuk sistem kontrol umpan-maju yang bisa diterapkan adalah:

Membuat analisis yang…

Pengertian, Manfaat dan Prinsip Internal Check Lengkap Serta Objeknya

Pengertian, Manfaat dan Prinsip Internal Check Lengkap Serta Objeknya
Pemeriksaan internal adalah pengaturan tugas anggota staf dari fungsi akuntansi sedemikian rupa sehingga pekerjaan yang dilakukan oleh seseorang secara otomatis diperiksa oleh orang lain.
Menurut pendapat Spicer dan Pegler, “Sistem pemeriksaan internal adalah pengaturan tugas staf, di mana tidak ada satu orang yang diizinkan untuk melakukan dan mencatat setiap aspek transaksi, sehingga tanpa kolusi antara dua orang atau lebih, penipuan diaktifkan dan pada saat yang sama kemungkinan kesalahan dikurangi seminimal mungkin. "
L.R. Dicksee mendefinisikan pemeriksaan internal sebagai “pengaturan rutinitas pembukuan sehingga kesalahan dan penipuan kemungkinan dapat dicegah atau ditemukan dengan pengoperasian pembukuan itu sendiri.” Pemeriksaan internal berarti secara praktis audit internal berkelanjutan yang dilakukan oleh staf itu sendiri, yang dengannya pekerjaan masing-masing individu diperiksa secara independen o…

Komponen Struktur, Akuntansi Dan Kontrol Administrasi Internal Control

Komponen Struktur, Akuntansi Dan Kontrol Administrasi Internal Control
Area kontrol internal tersebar di bidang akuntansi dan non-akuntansi. Kontrol internal, sebagaimana diterapkan pada sistem akuntansi, menyiratkan kontrol atas sistem akuntansi untuk mencapai tujuan berikut: Melakukan transaksi akuntansi yang efisien dan teratur.Melindungi aset sesuai dengan kebijakan manajemen.Pencegahan kesalahan, deteksi kesalahan.Pencegahan penipuan, deteksi penipuan.Memastikan akurasi, kelengkapan, keandalan, dan persiapan data akuntansi yang tepat waktu.Di sisi lain, kontrol administratif berupaya mencapai tujuan manajemen yang tidak efisien dan tertib melakukan transaksi, di area non-akuntansi. Itu. berupaya memastikan kepatuhan terhadap kebijakan manajemen di berbagai bidang operasi bisnis.
Misalnya, dalam sistem manufaktur perusahaan bisnis, kontrol internal dapat dibuat untuk memastikan kepatuhan kebijakan manajemen untuk menjaga kualitas (kontrol kualitas) aset (kontrol atas pemborosan, k…

Pengertian, Tipe Dan Prinsip Kontrol Internal (Internal Control)

Pengertian, Tipe Dan Prinsip Kontrol Internal (Internal Control)
Kontrol Internal Pengendalian internal adalah proses yang dirancang dan dilakukan oleh pihak yang bertanggung jawab atas tata kelola, manajemen, dan personel lain untuk memberikan jaminan yang wajar tentang pencapaian tujuan entitas terkait dengan keandalan pelaporan keuangan, efektivitas, dan efisiensi operasi dan kepatuhan terhadap hukum dan peraturan yang berlaku. .
Oleh karena itu, pengendalian internal dirancang dan diimplementasikan untuk mengatasi risiko bisnis yang teridentifikasi yang mengancam pencapaian salah satu dari tujuan ini.
Pengendalian internal mengacu pada keseluruhan sistem pemeriksaan internal, audit internal dan bentuk-bentuk kontrol lainnya, keuangan dan lainnya, yang dibuat oleh manajemen untuk menjalankan bisnis perusahaan secara tertib yang menjaga catatannya?
Spicer dan Peglar, otoritas terkenal dalam literatur audit, mendefinisikan sistem pengendalian internal sebagai “Pengendalian Internal p…

[Kemitraan Terbatas] Definisi, Keuntungan Dan Kerugian dari Kemitraan Terbatas

[Kemitraan Terbatas] Definisi, Keuntungan Dan Kerugian dari Kemitraan Terbatas
Perusahaan kemitraan terbatas yang dibentuk oleh mitra umum dan mitra terbatas; di mana mitra umum menjalankan bisnis dan memiliki tanggung jawab dan mitra terbatas tidak memiliki keterlibatan sehari-hari dalam pengambilan keputusan bisnis. Tanggung jawab mitra terbatas untuk perusahaan kemitraan terbatas pada jumlah yang diinvestasikan di perusahaan.
Ada dua jenis kemitraan: kemitraan umum dan kemitraan terbatas.
Kemitraan umum terdiri dari dua atau lebih mitra; para mitra ini bersama-sama mengelola operasi perusahaan sehari-hari dan berbagi tanggung jawab atas hutang dan kewajibannya. Setiap mitra berkontribusi pada kemitraan baik secara finansial maupun ekuitas dan bagian dalam keuntungan dan kerugian perusahaan.
Kemitraan terbatas memiliki mitra umum dan mitra terbatas. Mitra terbatas dalam hubungan biasanya adalah investor murni yang tidak memiliki tanggung jawab sehari-hari yang sama dengan mitra umu…